Menu

Mode Gelap
Jelang Nataru, Lapas Kelas IIA Labuhan Ruku Gelar Apel Siaga Rakercab Repdem 5 Kabupaten Tegaskan Hattrick 2024 Bane Goes To School, Bane Raja Manalu Motivasi Pelajar SMA Negeri 1 Tanjung Tiram Bane Raja Manalu Kabulkan Kekayaan Intelektual Pelaku UMKM di Batu Bara, 7 Sertifikat Merek Diberikan Laksanakan Perintah Kapolri, 7 Tersangka Perjudian Ditangkap Polres Batu Bara

Peristiwa · 29 Jul 2022 WIB

Guru Pesantren di Asahan Perkosa Muridnya Berulang Kali


 Tersangka IA pelaku pencabulan (doc) Perbesar

Tersangka IA pelaku pencabulan (doc)

ASAHAN, Bundarantimes.com Guru harusnya menjadi contoh untuk murid-muridnya. Namun tidak untuk IA (25) seorang guru di sebuah Pondok Pesantren (Ponpes) di Kabupaten Asahan yang tega memaksa muridnya melakukan seks oral. Bukan hanya sekali, aksi itu dilakukan IA berulang kali. Orang tua murid yang tidak terima dengan perbuatan tak manusiawi itu langsung melaporkan IA ke kantor polisi.

“Benar, pelaku kita amankan hari ini Senin (25/7) malam kemarin dan saat ini telah ditahan,” kata Kasat Reskrim Polres Asahan AKP M Said Husein saat dimintai konfirmasi wartawan, Kamis (28/7/2022).

Said menjelaskan berdasarkan pengakuan IA, ada tiga santriwati yang menjadi korban perbuatannya. Ketiga korban pun telah dimintai keterangan oleh polisi.

“Termasuk pelapor ada tiga orang yang menjadi korban,” jelasnya.

Bujuk rayu dilakukan IA agar korban bersedia menuruti permintaanya, mulai dari membangun kedekatan emosional dengan korban, memberikan uang jajan, serta makanan.

“Sehingga pelaku leluasa mengajak korban datang ke kamarnya. Kejadian tersebut juga sudah berulang kali dilakukannya,” kata Said.

Kasus ini terungkap ketika salah seorang korban berusia 12 tahun menceritakan perlakuan yang dialami kepada orang tuanya. Merasa tidak terima anaknya diperlakukan dan dilecehkan oleh pelaku, orang tua korban membuat laporan ke Polres Asahan, yang dilihat wartawan pada nomor LP/B/668/VII/2022/SU/Res Ash.

Berdasarkan laporan korban, kejadian tersebut terakhir kali dilakukan pada korban pada Minggu (24/7) di perumahan guru dalam kompleks pesantren tersebut, tepatnya di kamar pelaku.

Selain menahan pelaku, polisi kini masih mendalami dan menyelidiki kasus tersebut untuk mencari tahu kemungkinan korban lainnya dan memastikan kasus ini akan berjalan sesuai dengan proses hukum yang berlaku. (Sumber: detik.com)

Artikel ini telah dibaca 35 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Sempat Melawan, Resedivis Curat Tersungkur Dilucuti Timah Panas

24 Desember 2022 - 19:36 WIB

Vario Kontra Supra, Satu Orang Tewas Masuk Kedalam Kolong Truck Tronton

30 September 2022 - 21:28 WIB

Gawat! Maling Nekat Melawan Petugas Dengan Parang, Akhirnya Di Dor, Begini Kondisinya

20 Agustus 2022 - 10:06 WIB

Breaking News! Mayat Laki Laki Tanpa Identitas Ditemukan Mengapung di Perairan Kuala Tanjung

20 Juli 2022 - 21:05 WIB

Muscab Demokrat Sumut Mengalami Keributan, Ini Penyebabnya

16 Juli 2022 - 16:11 WIB

Wanita Berambut Pirang Coba-coba Maling ditoko Mas Tanjung Tiram, Eh Ternyata Ketahuan

13 Juli 2022 - 13:38 WIB

Trending di Peristiwa