Menu

Mode Gelap

EKBIS · 30 Mar 2024 20:09 WIB

Produk Semakin Kompetitif, INALUM Lakukan Ekspor Perdana 7000 Metric Ton


 Produk Semakin Kompetitif, INALUM Lakukan Ekspor Perdana 7000 Metric Ton Perbesar

Kuala Tanjung, Bundarantimes.com– PT Indonesia Asahan Aluminium atau INALUM melakukan ekspor Aluminium Ingot Seri G-1 sebanyak 7.000 MT ke China sekaligus sebagai momen ekspor pertama korporasi pada 2024. Ekspor yang dilakukan di Pelabuhan INALUM di Kuala Tanjung merupakan bukti produk INALUM yang semakin kompetitif di pasar global.

Corporate Secretary INALUM Mahyaruddin Ende menyampaikan bahwa momen ekspor 7000MT ini merupakan hasil dari usaha perusahaan dalam menciptakan produk aluminium berkualitas berstandar global. Sekaligus sebagai langkah perusahaan dalam melakukan ekspansi pasar tidak hanya di pasar domestik tetapi juga di pasar global.

”Momen ekspor ini merupakan langkah perusahaan dalam hal ekspansi pasar aluminium khususnya pasar global. Hal tersebut sejalan salah satu dari tiga mandat yang diberikan pemerintah kepada keluarga besar BUMN Holding MIND ID yaitu terkait memiliki kepemimpinan pasar yang terwujud melalui optimalisasi komoditas mineral dan ekspansi bisnis, sekaligus pembuktian korporasi atas kemampuan yang mampu memenuhi kebutuhan pasar domestik dan juga pasar internasional.” ujar Mahyaruddin.

Sejumlah 7000 MT Aluminium Ingot Seri G1 menjadi produk yang menjadi komoditas ekspor perdana pada 2024 ini. Proses pemuatan produk dan pengiriman dilakukan di Pelabuhan INALUM di Kuala Tanjung pada 28 dan 29 Maret 2024.

Aluminium Ingot merupakan produk INALUM memproduksi Aluminium Ingot dengan kualitas premium. Ada beberapa kualitas yang diproduksi oleh Inalum, namun yang paling banyak diminati adalah 99,90%.

Aluminium Ingot yang diproduksi INALUM, memiliki berat 22,7 kg per batang dengan dua tingkat kemurnian aluminium; 99,90% dan 99,70%. Kualitas Aluminium Ingot Inalum mengacu pada JIS h2102 (Virgin Aluminium Ingot) dan JIS H1305 (Metode Analisis Spektrokimia Emisi Optik untuk Aluminium dan Paduan Aluminium).

INALUM memproduksi 4 jenis aluminium Ingot berdasarkan level kemurnian, yaitu: S1-A (99,92%), S1-B (99,90%), S2 (99,85%), dan G1 (99,70%). Aluminium Ingot pada umumnya memerlukan proses remelting agar dapat dibentuk menjadi berbagai produk akhir, seperti komponen otomotif, konstruksi bangunan, dan lain-lain.

Berdasarkan hasil riset Wood Mackenzie pada September 2023 lalu menyebutkan bahwa dalam jangka menengah, diproyeksikan market balance aluminium di Indonesia akan mengalami surplus. Namun, untuk pasar aluminium di Asia masih mengalami defisit.

Hal ini menjadi peluang bagi Industri aluminium dalam negeri untuk dapat memperluas pangsa pasar di Kawasan Asia sekaligus menjadi potensi korporasi dalam melakukan ekspansi bisnis yang lebih besar.

PT Indonesia Asahan Aluminium atau INALUM saat ini merupakan satu-satunya korporasi nasional yang bergerak dalam peleburan dan pengolahan aluminium. Pasca transformasi MIND ID – INALUM pada Maret 2023, INALUM berkomitmen untuk menjadi salah satu motor utama dalam hal mewujudkan visi “Menjadi Perusahaan Global Terkemuka Berbasis Aluminium Terpadu Ramah Lingkungan.

INALUM berkomitmen untuk terus meningkatkan kualitas produk-produk aluminiumnya dan fokus pada pengembangan ekosistem hilirisasi aluminium nasional, baik dalam hal peningkatan kapasitas produksi, pengembangan lingkup rantai pasok aluminium, maupun pengembangan energi hijau.

”INALUM saat ini juga tengah fokus pada penyelesaian beberapa proyek-proyek strategis khususnya untuk meningkatkan kapasitas produksinya secara bertahap dan diharapkan bisa mencapai angka produksi hingga 500 ribu ton dalam 5 tahun kedepan,” tambah Mahyaruddin.

Beberapa aksi korporasi dilakukan oleh INALUM dalam rangka peningkatan kapasitas produksi sebagai respon atas tingginya potensi pasar aluminium nasional yang saat ini memiliki permintaan hingga 1 juta ton. Proyek-proyek tersebut antara lain: Pembangunan Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) Mempawah, Proyek Upgrading Teknologi Tungku Reduksi pada tahun 2023, Optimalisasi Smelter Kuala Tanjung yang ditargetkan akan meningkatkan kapasitas produksi di tahun 2024-2025 dan Proyek Diversifikasi Aluminium Remelt IAA.

Artikel ini telah dibaca 7 kali

Iklan 2
Baca Lainnya

INALUM Rayakan Panen Bawang dan Cabai Bersama Masyarakat Pintu Pohan

18 Mei 2024 - 19:36 WIB

INALUM Raih Dua Penghargaan di BUMN Entrepreneurial Marketing 2024

16 Mei 2024 - 09:25 WIB

INALUM Dorong Penggunaan Energi Mandiri Pembangkit Listrik Tenaga Surya Untuk Perikanan Darat

10 Mei 2024 - 17:08 WIB

Trending di EKBIS