Menu

Mode Gelap

Hukum · 4 Mar 2024 15:19 WIB

Dinilai Lamban Tangani Kasus, Kejari Batu Bara Dimosi Tidak Percaya Rumban Sumut


 Dinilai Lamban Tangani Kasus, Kejari Batu Bara Dimosi Tidak Percaya Rumban Sumut Perbesar

SUMUT, Bundarantimes.com – Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Rumah Peradaban (Rumban) Sumatera Utara (Sumut) kembali menggelar aksi unjuk rasa di depan kantor Kejaksaan Tinggi Sumatera Utara (Kejatisu) pada Senin siang (04/03/2024).

Unjuk rasa tersebut dilakukan guna menyampaikan MOSI TIDAK PERCAYA kepada Kejari Batu Bara dalam penanganan kasus dugaan korupsi kegiatan Pengadaan Barang/Jasa (PBJ) dan Belanja Perjalanan Dinas yang dilakukan Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Sumut, Ilyas Suharto Sitorus saat menjabat Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Batu Bara.

Rumban Sumut Demo diKejatisu Sampaikan Mosi Tidak Percaya Terhadap Kejari Batu Bara.

“Hari ini kami melakukan aksi unjuk rasa di depan Kejatisu untuk menyampaikan MOSI TIDAK PERCAYA Kepada kejari Batu Bara karena sampai hari ini tidak mampu mengusut tuntas dugaan korupsi pada satuan dinas pendidikan batu bara tahun anggaran 2020 dan 2021. ,” ujar Ketua DPW Rumban Sumut Yudi kepada awak media

Yudi mengatakan aksi unjuk rasa kali ini kembali meminta agar kejari batu bara segera menetapkan tersangka dalam laporan dugaan korupsi yang terjadi pada satuan dinas pendidikan kabupaten batu bara.

“Pihak Kejatisu yang menemui kami saat unjuk rasa tadi menyampaikan bahwa kami akan segera menyampaikan apa yang menjadi aspirasi adek adek kepada kepala kejatisu supaya mempercepat proses laporan tersebut dan akan kami surati Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Batu Bara,” ungkap Yudi.

Yudi juga menegaskan, pihaknya akan tetap mengawal berjalannya proses kasus tersebut sampai tuntas.

“Kami akan tetap mengawal terkait dugaan korupsi itu, walaupun laporan tersebut sudah tahap penyelidikan Kejari Batu Bara, namun kami akan tetap melakukan aksi unjuk rasa sampai dugaan korupsi diusut tuntas dan segera menetapkan tersangka,” tegasnya.

Yudi juga berharap, pengusutan kasus ini harus segera dilakukan agar tidak terulang kembali terlebih karena ini anggaran pendidikan yang bertujuan untuk mencerdasakan kehidupan bangsa.

Seperti diberitakan sebelumnya, DPW Rumban Sumut melaporkan Ilyas Sitorus atas dugaan korupsi kegiatan PBJ di Dinas Pendidikan Batu Bara Tahun Anggaran 2020 dan 2021 sebesar Rp10.358.417.017 dan Belanja Perjalanan Dinas Biasa serta Belanja Perjalanan Dinas Dalam Kota Tahun Anggaran 2020 sebesar Rp198.000.000.

“Pada Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Dinas Pendidikan Batu Bara tahun 2020 diduga telah terjadi anggaran fiktif dalam realisasi disebabkan pada tahun 2020 Indonesia dalam keadaan Pandemi Covid-19 dan hanya berlaku aktivitas secara daring,” ujar Ketua DPW Rumban Sumut (red)

Artikel ini telah dibaca 47 kali

Iklan 2
Baca Lainnya

Motivasi Anggota Jadi Polisi Modern, Polsek Indrapura Melakukan Cooling sistem.

28 Mei 2024 - 11:00 WIB

Antisipasi Gangguan Kamtibmas, Polsek Labuhan Ruku Patroli Malam

27 Mei 2024 - 08:20 WIB

Antisipasi Kejahatan, Polsek Medang Deras Patroli Malam

26 Mei 2024 - 10:59 WIB

Satlantas Polres Batu Bara Kibas Bendera dan Video Situasi Arus Lalin

26 Mei 2024 - 00:23 WIB

Hari Raya Waisak, 2 Warga Binaan Lapas Labuhan Ruku Terima Remisi Khusus

24 Mei 2024 - 11:26 WIB

Dua Bulan DPO, Bandar Narkoba Berhasil Diamankan Satresnarkoba Polres Batu Bara, Begini Akhirnya

21 Mei 2024 - 23:20 WIB

Trending di Hukum