Menu

Mode Gelap
Jelang Nataru, Lapas Kelas IIA Labuhan Ruku Gelar Apel Siaga Rakercab Repdem 5 Kabupaten Tegaskan Hattrick 2024 Bane Goes To School, Bane Raja Manalu Motivasi Pelajar SMA Negeri 1 Tanjung Tiram Bane Raja Manalu Kabulkan Kekayaan Intelektual Pelaku UMKM di Batu Bara, 7 Sertifikat Merek Diberikan Laksanakan Perintah Kapolri, 7 Tersangka Perjudian Ditangkap Polres Batu Bara

Daerah · 3 Des 2022 WIB

Masyarakat Desa Bogak Gugat Hasil Pilkades, Diduga Ratusan Masyarakat Tidak Dapat Hak Pilih


 Masyarakat Desa Bogak Gugat Hasil Pilkades, Diduga Ratusan Masyarakat Tidak Dapat Hak Pilih Perbesar

BATU BARA, Bundarantimes.com – Ternyata aroma Pilkades masih saja tercium sampai saat ini, bukan karena ucapan masyarakat atas kemenangan calonnya, melainkan Masyarakat Desa menggugat hasil pilkades.

Hal ini terjadi di Desa Bogak Kecamatan Tanjung Tiram, Pasca terpilihnya Fazzari Akbar sebagai Kades Bogak periode 2023-2028 kiranya berjalan mulus. Namun ratusan masyarakat minta Pemilihan kembali diulang dan hasil tersebut dibatalkan.

Bukan tanpa sebab, sebagian masyarakat menggugat menilai adanya dugaan praktek manipulasi data.

Hal ini diketahui berdasarkan sebuah surat yang berjudul ‘Masyarakat Menggugat’ yang diterima wartawan dari masyarakat Desa Bogak perihal ‘Menolak Hasil Pilkades Desa Bogak Kecamatan Tanjung Tiram pertanggal 21 November 2022 yang ditujukan kepada Bupati Batu Bara.

Adapun pernyataan tersebut menyebutkan bahwa, masyarakat Desa Bogak Kecamatan Tanjung Tiram, meminta Pilkades Desa Bogak, tanggal 16 Nopember 2022 di ulang kembali/dibatalkan dengan alasan sebagai berikut:

 

1. Banyaknya warga masyarakat Desa Bogak yang tidak di daftarkan di DPT sementara para Kepala Dusun sudah melakukan pendataan terhadap warganya masing-masing, namun data tersebut tidak digunakan.

2. Contoh kasus Kholik Nasution, beliau adalah: a Calon Kades Bogak Nomor Urut 01 b. Mantan Kepala Desa Bogak periode 2015-2021.

3. Pada kenyataannya, Kholik Nasution tidak mendapatkan hak pilihnya di Pilkades Bogak tanggal 16 Nopember 2022, bersama ratusan warga lainnya. Daftar warga yang tidak didaftar di DPT terlampir.

4. Telah dilaksanakan rapat panitia Pilkades dengan para calon kades, meminta kepada panitia untuk mendaftarkan warganya yang tidak terdaftar di DPT agar di daftarkan kembali sebagai peserta pemilih di Pilkades di Desa Bogak namun tidak dilaksanakan oleh panitia.

5. Saat ditanyakan kepada ketua panitia Pilkades Desa Bogak (Efendi Tanjung) beliau menjawab Pilkades Tahun 2022 ini cacat hukum.

6. Berdasarkan beberapa alasan tersebut di atas kami meminta kepada Bapak Bupati Batu Bara yang dapat membatalkan hasil Pilkades Desa Bogak Kecamatan Tanjung Tiram, tanggal 16 Nopember 2022

“Demikian hal ini kami sampaikan kiranya Bapak Bupati Kabupaten Batu Bara dapat mempertimbangkannya, agar di Pilkades mendatang Desa Bogak bersih dari praktek manipulasi data,” cetus masyarakat dalam surat pernyataan yang menolak hasil Pilkades Bogak yang ditandatangani oleh ratusan warga yang namanya tidak mendapatkan hak pilih/surat undangan pemilih.

Untuk diketahui jumlah daftar pemilih pada Pilkades Desa Bogak yang telah dilaksanakan 16 November 2022 ini sebanyak 4.248 pemilih.

Sementara, berdasarkan informasi yang dihimpun ditambah masyarakat yang tidak mendapatkan hak pilih/surat undangan hingga mencapai 1000an pemilih warga Desa Bogak. Sedangkan jumlah masyarakat yang menolak pada surat tersebut mencapai hingga 400an warga.

Hal ini terjadi dikarenakan Panitia Pelaksana Pilkades Desa Bogak menggunakan data pemilih pada tahun 2019 dari DPT KPU setempat. Sedangkan pada Pilkades di Desa lainnya menggunakan data dari Dinas Capil setempat yang data kependudukannya diperbarui tiap tahun nya.

“Dusun V banyak yang tidak mendapatkan surat undangan. Salah satu contoh di dusun III sebanyak 3 orang, sementara kasus lainnya dalam 1 kepala keluarga ada yang tidak mendapatkan undangan, padahal KK masyarakat sudah diminta oleh Kadus untuk pendataan validasi hak pemilih,” terang salah seorang masyarakat Desa Bogak Kecamatan Tanjung Tiram, Iswadi warga Dusun III saat dikonfirmasi dikediamannya, Jum’at (02/12/2022)

Akan hal ini, Iswadi menyayangkan dari 34 Desa yang mengikuti Pilkades, hanya Panitia Pilkades di Desa Bogak menggunakan data KPU pada pemilihan umum 2019 lalu. Sedangkan 33 Desa lainnya menggunakan Data Disdukcapil setempat.

Mengapa harus menggunakan DPT dari Disdukcapil, karena dinilai data dari Disdukcapil ini terus diperbaharui di tiap tahun nya, dari yang masyarakat yang sudah pindah, pemilih pemula, hingga yang meninggal dunia.

Sebelumnya Sekdes Bogak telah memberikan masukan kepada Ketua Panitia Pilkades untuk menggunakan data dari Disdukcapil yang terus diperbaharui, namun Ketua Panitia menolak karena dianggap menambah kerjaan.

Sedangkan untuk surat undangan pemilih disebarkan pihak panitia hanya dalam tempo waktu 2 hari sebelum pemilihan, sedangkan di Desa lainnya 1 Minggu sebelum hari pemilihan.

Berkaca dari peraturan yang ada tentang Pemilihan Kepala Desa, pihak Panitia dinilai melanggar Permendagri nomor 112 tahun 2014 tentang Pemilihan Kepala Desa yang tercantum pada paragraf ke 2 tentang Penetapan Pemilih pada pasal 10 dan pasal 11.

Atas kejadian ini Dinas PMD Batu Bara yang terus mengawasi tiap tahapan menjelang pemilihan dianggap telah gagal melaksanakan Pilkades, karena informasi yang didapati ada 4 Desa yang masyarakatnya bakal menggugat Pilkades tersebut.

Hingga berita ini dilayangkan kemeja redaksi, wartawan mencoba mengkonfirmasi pihak terkait persoalan Pilkades Desa Boga, dimulai pihak Ketua Panitia, Ketua BPD, Hingga pihak Dinas PMD Batu Bara.

Artikel ini telah dibaca 252 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Gedung Dekranasda Batu Bara Diresmikan

19 Januari 2023 - 17:05 WIB

Sempat Melawan, Resedivis Curat Tersungkur Dilucuti Timah Panas

24 Desember 2022 - 19:36 WIB

Jelang Nataru, Lapas Kelas IIA Labuhan Ruku Gelar Apel Siaga

23 Desember 2022 - 20:43 WIB

Tingkatkan Kewaspadaan Jelang Nataru, Lapas Labuhan Ruku Lakukan Razia dan Deteksi Dini

23 Desember 2022 - 20:32 WIB

Sambut Natal dan Tahun Baru Lapas Labuhan Ruku Ikuti Upacara Hari Bela Negara ke 74

23 Desember 2022 - 20:23 WIB

Ribuan Warga Batu Bara Ikuti Senam Sehat di Hari Amal Bakti ke – 77 Kemenag

23 Desember 2022 - 19:50 WIB

Trending di Daerah